Jangan Mengaku Pengemar Maria Lu Jika Belum Mengetahui Inti Cerita The Young Elites (Part I)

Jangan Mengaku Pengemar Maria Lu Jika Belum Mengetahui Inti Cerita The Young Elites (Part I)

The Young Elites

Setelah sebuah tulisan singkat yang membahas penyakit mematikan dan misterius, The Young Elites membuka di negara mitos Kenettra dengan Adelina Amouteru yang berusia 16 tahun duduk di sel penjara. Dia dituduh membunuh ayahnya, Sir Martino Amouteru. Adelina kembali ke malam kematian ayahnya dan kami belajar tentang hubungan disfungsionalnya dengan dia dan saudara perempuannya, Violetta. Baik Adelina dan Violetta sama-sama selamat dari penyakit yang disebutkan dalam epigraf, yang sekarang dikenal sebagai demam darah, tetapi hanya Adelina yang memiliki tanda kerusakan di tubuhnya.

Ayah Adelina mengatur untuk menjualnya kepada pedagang yang lebih tua. Alih-alih dijual seperti sapi sebelum ia dewasa, Adelina malah melarikan diri. Ayahnya menangkapnya dalam badai dan mereka berkelahi. Sementara mereka berjuang, Adelina menghasilkan angka mimpi buruk hitam dari bumi. Angka-angka ini mengejutkan ayahnya, yang menyebabkan dia menabrak kudanya. Kudanya yang membunuh dia, bukan Adelina.

Sementara Adelina menunggu hari penghakimannya yang tidak adil di penjara Dalia, kami mengunjungi secara singkat dengan Enzo Valenciano, yang baru saja menerima surat melalui merpati dari seseorang bernama “The Messenger”. Enzo tidak memberikan reaksi luar terhadap isi surat itu, tetapi hanya memutuskan waktu untuk pindah.

Kembali di Dalia, waktu telah habis untuk Adelina. Anggota Axis Inkuisisi, kepolisian Kenettra, memasuki selnya dan membawanya ke atas tanah. Di sana, kerumunan ejekan menunggu, bersemangat untuk menyaksikan eksekusinya. Inkuisitor Utama Kenettra, Teren Santoro, hadir dan adalah orang yang membakar api Adelina. Sebelum api mulai membakar dia, Adelina menggunakan kekuatannya tanpa disadari lagi, menciptakan ilusi belalang di langit. Saat belalang mengalihkan perhatian para Inkuisitor, sebuah sosok bertopeng muncul di panggung dan menyelamatkan Adelina.

Adelina-The-Young-Elites

Sosok bertopeng ternyata adalah Enzo misterius dari bab sebelumnya. Dia memberi tahu Adelina bahwa dia dan para pendukungnya telah membawanya ke Estenzia, ibu kota pelabuhan Kenettra. Enzo menunjukkan kepada Adelina kekuatannya atas api, dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah pemimpin sekelompok The Young Elites, yang disebut Perkumpulan Belati. Dia bertanya kepada Adelina apakah dia ingin bergabung dengan mereka dan menghukum semua yang telah berbuat salah padanya. Adelina setuju dan begitu dia diistirahatkan mulai berlatih dengan Raffaele Laurent Bessette, tangan kanan Enzo. Raffaele ternyata adalah “Utusan”, orang yang memberi tahu Enzo tentang kehadiran Adelina di Dalia. Latihan pertama mereka bersama-sama mengungkapkan bahwa kekuatan Adelina beresonansi kuat dengan ketakutan, kemarahan, hasrat, dan ambisi. Raffaele khawatir dengan temuan ini dan kemudian pada hari itu memerintahkan Enzo untuk membunuh Adelina sebelum dia menjadi ancaman serius bagi mereka semua. Enzo tidak setuju dengan keputusan Raffaele dan memutuskan untuk menjaga Adelina.

Hari berikutnya Raffaele membawa Adelina untuk bertemu dan diuji oleh Belati lainnya. Dua dari mereka, Star Thief dan Windwalker, cukup ramah, tetapi satu, Spider, benar-benar memusuhi Adelina. Dia belum memiliki kendali atas kekuatannya dan hanya mampu membangkitkan ilusi ketika dia merasa hidupnya berada dalam bahaya. Namun, Enzo melihat sesuatu dalam investasi yang layak dan pelatihannya berlanjut.

Kembali dalam perspektif Teren, kita belajar bahwa dia sendiri adalah Elite Muda (dia kemampuan untuk menyembuhkan dirinya sendiri secara otomatis). Kami juga mengingat kembali pertemuan klandestin pertamanya dengan Ratu Giulietta dari Kenettra (kakak perempuan Enzo) dan melihat saat ia berjanji pada dirinya untuk membersihkan dunia malfetto. Memikirkan janjinya kepada Giulietta memperbaharui semangat Teren dan keinginan untuk menemukan Adelina. Kegigihannya terbayar ketika dia mendapat tip dari seorang anak jalanan tentang keberadaan Adelina. Keterangan rahasia memberi tahu Teren bahwa ia dapat menemukan Adelina di Pengadilan Fortunata. Selama pertunjukan khusus di pengadilan, Teren menyamar sebagai pelindung dan menyergap Adelina. Sebagai gantinya untuk tidak membunuh saudara perempuannya (yang dia miliki dalam tahanannya) Adelina harus memberinya intelijen tentang Belati. Terperangkap di antara batu dan tempat yang sulit, Adelina dengan enggan setuju.

5 hari yang lalu. Adelina berlatih dengan Belati di gua. Kekuatannya berkembang perlahan dan dia frustrasi dengan langkah lambat. Spider mengejeknya dan amarahnya atas bahan bakar ini kekuatannya. Dia mampu menyulap angka hitam yang sama dia membuat malam ayahnya meninggal, yang menghentikan Spider di jalurnya. Persis ketika situasi mulai meningkat, Raffaele meredakannya. Tak lama setelah Enzo datang dan mengumpulkan semua orang kecuali Adelina untuk sebuah misi.

Maria Lu The Young Elites

Adelina mengambil keuntungan dari ketidakhadiran mereka untuk pergi mengadakan pertemuan pertamanya dengan Teren. Dia berhasil menghindari banyak pertanyaannya, tetapi tidak mengungkapkan bahwa Belati merencanakan sesuatu untuk Turnamen Badai. Teren mengizinkannya pergi, tetapi memperingatkannya bahwa lain kali ia harus lebih terbuka. Alih-alih langsung kembali ke Fortunata, Adelina mengikuti orang banyak ke piazza utama di Estenzia, tempat lomba kuda pendahuluan untuk Turnamen Badai akan segera dimulai. Salah satu pesaing adalah Pencuri Bintang. Ketika namanya diumumkan, kami mengetahui nama aslinya adalah Lady Gemma dari House Salvatore.

Menggunakan kombinasi kekuatan hewannya dan kemampuan angin Windwalker, Gemma memenangkan perlombaan. Namun, hanya dia yang akan mengumpulkan harganya, beberapa Inkuisitor datang dan mengumumkan dekrit raja yang baru: malfetto tidak lagi diizinkan untuk bersaing di Turnamen Badai. Kerumunan menjadi liar pada dekrit baru ini dan seseorang melempar batu ke arah petugas Inkuisisi. Tidak dapat menemukan pelaku, mereka memutuskan untuk menghukum Gemma sebagai contoh. Mendengar ini, Adelina masuk dan menciptakan ilusi pasukan Elite yang mengelilingi piazza. Kekacauan meletus dan Gemma mampu melarikan diri dengan aman.

Penyelamatan selesai, Adelina bergegas dan mencoba menyelinap kembali ke Fortunata tetapi ditemukan oleh Belati lainnya. Mereka tidak senang dengan ketidaktaatannya, tetapi mengakui bahwa dia dilatih terlalu lambat. Enzo mengatakan dia akan bertanggung jawab atas pelatihannya secara pribadi. Di bawah pengawasan Enzo, kekuatan Adelina dan kendalinya terhadap Enzo tumbuh dengan pesat. Selama salah satu sesi pelatihan, kedua Young Elites hampir berciuman. Adelina kesulitan memutuskan apakah itu benar-benar hampir terjadi atau apakah itu hanya ilusi yang lain.

Terkesan oleh kemajuan yang dibuat Adelina, Enzo memutuskan bahwa misi resminya yang pertama akan menjadi serangan terencana mereka selama festival Spring Moons Estenzia. Untuk bagian pertama dari misi, Adelina dan Enzo pergi menyamar bersama sebagai pasangan menghadiri festival. Mereka membunuh petugas Inkuisisi menjaga kapal-kapal yang membawa kembang api untuk festival. Enzo menyelinap di atas kapal dan satu per satu meledakkannya. Misi selesai, Adelina berusaha untuk melarikan diri dari tempat kejadian tetapi dipojokkan oleh Teren. Tidak lagi puas dengan tindakan ketidaktahuannya, dia mengatakan padanya bahwa dia memiliki 3 hari untuk membawanya informasi yang berguna atau dia akan membunuh Violetta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*