Jangan Mengaku Pengemar Maria Lu Jika Belum Mengetahui Inti Cerita The Young Elites (Part II)

Jangan Mengaku Pengemar Maria Lu Jika Belum Mengetahui Inti Cerita The Young Elites (Part II)

Review-Maria-Lu-The-Young-Elites

Lanjutan dari artikel sebelumnya yang kami uraikan.

Karena kesuksesannya selama misi Musim Semi, Adelina secara resmi dilantik ke dalam Masyarakat Belati. Setelah upacara inisiasi, ia menghadiri pertemuan dengan Belati dan pelindung masyarakat lainnya. Pembicaraan di soiree kebanyakan tentang Adelina dan misi Turnamen Badai yang akan datang. Memikirkan segala sesuatu bersama dengan perjanjiannya dengan Teren membuat Adelina merasa tidak sehat, jadi Enzo mengawalnya dari pesta. Sendiri, keduanya berbicara tentang Teren dan kemampuan penyembuhannya sebelum Adelina menciumnya. Enzo membalas ciumannya sampai akhirnya Adelina mendorongnya menjauh. Dia meninggalkannya dan sementara dia pergi, Adelina berpikir sekarang adalah kesempatannya untuk mengakui segalanya padanya. Namun ketika dia mengikuti Enzo untuk mengaku, dia sengaja mendengarnya berbicara dengan Dante. Mereka berbicara tentang dia, dan tentang bagaimana tidak ada Belati (selain Enzo) yang benar-benar menyukai atau mempercayainya.

Hancur, Adelina berjalan menuju Menara Axis Inkuisisi untuk mengkhianati Belati ke Teren – yang, sementara itu, di istana membunuh raja. Sementara Adelina menunggu Teren untuk kembali ke menara, dia mendengar kekacauan dan kegilaan yang terjadi di jalan-jalan karena kematian raja. Ketika Teren tiba, Adelina menuntut untuk menemui Violetta sebelum dia menceritakan apa pun padanya. Setelah para suster bersama Adelina mencoba untuk mengeluarkan mereka berdua dari penjara Teren. Tepat ketika tampaknya Teren dan pasukannya akan membunuh mereka, Violetta mengungkapkan dia juga adalah Elite Muda. Dia memiliki kemampuan untuk mengambil kekuatan elit lainnya. Kartu truf ini memungkinkan para sister untuk melarikan diri.

Ketika mereka melarikan diri Teren dan para perwira mereka bertemu dengan Spider, yang nama aslinya adalah Dante. Setelah mengikuti Adelina dari Fortunata, Dante tahu dia terikat dengan Teren dalam beberapa cara dan yakin dia telah mengkhianati Belati. Keduanya berdebat secara verbal sebelum keadaan fisik. Masih marah tentang kata-katanya kepada Enzo sebelumnya di malam hari Adelina menyerang dengan kemarahan, kebencian, dan ketakutannya. Menggunakan ilusi kesakitan dia membunuh Dante. Dia dan Violetta tetap dengan tubuhnya selama beberapa jam sebelum kembali ke Fortunata. Mereka menemukan itu dijarah dan ditinggalkan.

Para suster berlindung di katakombe Estenzia dan membahas rahasia Violetta. Setelah sedikit kebisingan dari atas tanah menarik mereka ke alun-alun utama di kota. Di sana, mereka menyaksikan Teren menyeret Raffaele yang tertangkap dan mengajukan tawaran kepada Reaper: jika mereka datang dan mengungkapkan diri mereka, dia akan membiarkan Raffaele pergi. Menanggapi hal ini, Enzo yang bertopeng berjalan keluar dari kerumunan dan menantang Teren untuk berduel dengan imbalan kebebasan Raffaele. Teren setuju dan mereka mengatur duel untuk hari pemakaman raja.

Violetta menggunakan kemampuannya untuk melacak Belati di markas baru mereka. Mereka berlindung di universitas di Estenzia. The Daggers jelas-jelas curiga terhadap Adelina tetapi mereka membutuhkan bantuannya terlalu banyak untuk mengusirnya. Dia berbagi dengan mereka informasi tentang kemampuan Violetta dan mereka membuat rencana untuk duel Enzo dengan Teren.

Hari duel para Daggers ditempatkan di seluruh piazza utama. Adelina dan Violetta bersama-sama, menyamar dengan ilusi Adelina. Teren memasuki piazza dengan Raffaele di belakangnya dan meminta Reaper untuk mengungkapkan dirinya. Enzo melangkah maju dan melepas topengnya, akhirnya mengungkapkan identitas aslinya kepada Teren. Kedua anak laki-laki mulai berkelahi. Pada awalnya Teren lebih unggul karena kemampuan penyembuhannya. Setelah Enzo menerima pukulan serius dari Teren, dia memberi sinyal pada Daggers-nya. Dua dari mereka memukuli petugas Inkuisisi yang menjaga Raffaele sementara Gemma menyerbu balira dan menyelamatkannya. Sementara itu, Violetta melepaskan Teren dari kekuatan penyembuhannya dan Adelina mengubah Enzo menjadi replika Teren. Perlahan-lahan air pasang mulai berpihak pada Enzo, sampai Teren mengungkapkan kartu asnya sendiri. Dia memiliki ribuan petugas Inkuisisi membanjiri piazza dan mereka mulai membantai pendukung Enzo.

Pertarungan Teren dan Enzo berlanjut sampai Violetta menahan kemampuan Teren tergelincir. Lelah, dia pingsan dan diselamatkan dari tempat kejadian oleh Michel. Adelina tetap dan mencoba membantu Enzo dengan ilusinya. Teren memperhatikan seberapa dekat dia dengan tempat mereka bertarung, dan menyerangnya. Dia mengiris padanya dan membuatnya jatuh ke tanah dan memukul kepalanya di atas batu-batu besar. Karena bingung, Adelina menyerang dengan ilusinya tentang rasa sakit pada Enzo, percaya bahwa dia adalah Teren. Ini menyebabkan Enzo jatuh berlutut. Teren mengambil keuntungan dari ini dan memberikan pukulan membunuh. Adelina dengan cepat menyadari kesalahannya, tetapi sudah terlambat. Enzo meninggal.

Belati yang tersisa datang dan menyelamatkan Adelina. Sekarang dipimpin oleh Raffaele, mereka menginterogasinya dan memintanya untuk kebenaran sejak awal. Adelina mengakui semuanya, termasuk pembunuhannya terhadap Dante dan hubungannya dengan Teren. Setelah dia selesai berbicara, Raffaele mengungkapkan bahwa dia takut hal ini terjadi, itulah sebabnya dia menyarankan Enzo untuk membunuhnya. Dia mengusir Adelina dari Perkumpulan Belati dan meninggalkannya. Tepat sebelum dia pergi, dia mengatakan padanya bahwa dia juga mencintai Enzo.

Bereft, Adelina mulai memotong rambutnya dengan hiruk pikuk emosi. Violetta menemukannya dan menenangkannya. Dia mengingatkan Adelina bahwa terlepas dari segalanya, dia selalu mendapatkan kembali Adelina. Ini menghibur Adelina, yang memutuskan untuk membentuk masyarakatnya sendiri dan membalas dendam pada Teren.

Sementara itu, berita tentang apa yang terjadi di Estenzia mencapai istana Putri Maeve Corrigan di Beldain. Maeve menyesali kematian Enzo karena dia khawatir itu akan memperlambat rencananya sendiri untuk Kenettra, tetapi memutuskan bahwa mungkin itu tidak masalah. Dia mulai memobilisasi perkumpulan Elite-nya sendiri dan saudara lelakinya Tristan, senjata pribadinya sendiri. Setelah Maeve menghidupkannya kembali, Tristan hanya mendengarkan perintahnya. Dengan pasukannya di belakang, Maeve mengarahkan pandangannya pada Kenettra.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*