Mengenal Lebih Dekat Sosok Maria Lu

Mengenal Lebih Dekat Sosok Maria Lu

Marie Lu - Biografi

Marie Lu lahir di Beijing, Cina pada tahun 1984. Namanya adalah Xiwei. Meskipun Lu pindah ke Amerika Serikat pada usia 5 tahun, kehidupan awalnya di Tiongkok sangat memengaruhi pekerjaannya. Ibunya hidup melalui penindasan oleh pemerintah Tiongkok selama Revolusi Kebudayaan. Saat berjalan-jalan dengan bibinya, Lu yang berusia 5 tahun menyaksikan tank dan tentara yang bersiap untuk apa yang akan menjadi pembantaian Lapangan Tiananmen pada tahun 1989.

Pada tahun 1989, Lu dan keluarganya pindah ke Amerika Serikat, menetap di Texas. Dia kuliah di Universitas California Selatan, tempat dia belajar ilmu politik. Lu awalnya dianggap menjadi pengacara, tetapi dia akhirnya mengambil pekerjaan sebagai direktur seni untuk sebuah perusahaan video game. Dia mengatakan dalam wawancara bahwa elemen-elemen tertentu dari Legenda, seperti perkelahian Skiz, terinspirasi oleh kecintaannya pada game.

Lu mulai menulis sebagai gadis muda dan dia menulis novel selama 12 tahun sebelum Legend, buku pertamanya yang diterima untuk diterbitkan, menjadi hit di rak buku pada 2011. Legend menarik perhatian dengan cepat – CBS Films membeli hak film sebelum diterbitkan. Sejak itu, Legend dan dua sekuelnya Prodigy dan Champion, telah menjadikan Lu nama rumah tangga di kalangan remaja dan orang dewasa.

Karya Lu menonjol di antara sekumpulan novel dan seri dystopian. Suatu kebetulan yang menarik adalah tahun kelahiran Lu sama dengan judul novel George Orwell 1984. Dengan 1984 menjadi pilar dasar genre dystopian, orang mungkin membayangkan kecakapan Lu untuk menulis cerita dystopian ditahbiskan. The Young Elites, novel pertama seri kedua Lu yang ditunggu-tunggu, berangkat dari awal dystopian Lu tetapi berjanji akan sama populernya. Fox dan Temple Hill Entertainment membeli hak film sesaat setelah publikasi novel. The Rose Society, buku kedua dalam trilogi Young Elites yang direncanakan, dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2015.

# Champion Background

Novel Champion

Champion ditulis oleh Marie Lu pada 2013 dan diterbitkan oleh Putnam Juvenile. Ini adalah buku ketiga dan terakhir dari trilogi Legend, yang telah menerima pujian dari Kirkus Review, The New York Times dan USA Today, di antara sumber-sumber lainnya.

Ketika ditanya tentang kesimpulan trilogi itu, Lu mengatakan bahwa endingnya sangat berbeda dari yang asli. Dia juga menjelaskan bahwa dia ingin mengeksplorasi isu-isu restrukturisasi masyarakat setelah jatuhnya pemerintahan, dan apa yang terjadi ketika penguasa baru berkuasa dan ketika pasukan luar masuk untuk membantu. Serial ini secara keseluruhan telah memusatkan perhatian pada masalah kekuasaan dan korupsi pemerintah, dan bagaimana setiap anggota masyarakat dapat bersatu untuk memberantas korupsi itu .. Seri ini juga mengeksplorasi masalah pembagian kelas dan kemiskinan.

Juara mengikuti Juni dan Hari, keajaiban militer dan pencuri dari daerah kumuh, saat mereka menavigasi dunia politik Republik yang kompleks, Juni sebagai pejabat pemerintah, Hari sebagai anggota militer. Ketika wabah menyapu negara dan perang menjulang di cakrawala, keduanya dipaksa untuk melindungi negara mereka sementara juga melindungi diri mereka sendiri dan satu sama lain.

# Prodigy Background

Novel Prodigy

Maria Lu menulis novel dystopian dan dewasa muda, Prodigy, tidak lama setelah buku pertamanya, Legend, sukses. Prodigy diterbitkan pada tanggal 29 Januari 2013, dan merupakan buku kedua dari trilogi “Legenda”. Itu didahului oleh Legend dan diikuti oleh Champion.

Marie Lu menyatakan bahwa dia suka menulis novel dewasa muda dan memiliki kecintaan khusus pada buku-buku dystopian, yang merupakan salah satu alasan mengapa dia memulai seri “Legenda”. Sebelum menulis buku pertamanya, Lu bekerja sebagai perancang seni untuk industri video game dan sekarang menjadi direktur seni di Online Alchemy, sebuah perusahaan video game. Apa yang mengilhami dia untuk menulis Legenda adalah suatu malam ketika menonton Les Miserables, Lu mulai bertanya-tanya bagaimana hubungan antara seorang penjahat terkenal dengan seorang detektif yang cerdas akan berubah.

Prodigy menerima pujian hangat oleh banyak kritikus. Sara Scribner dari The Los Angeles Times menulis, “Marie Lu telah mengalahkan kutukan dengan Prodigy, buku kedua dalam Seri” Legenda “… Tidak seperti The Hunger Games, yang memberikan aliran adrenalin dengan memberi anak-anak busur dan anak panah, kekuatan seri ini. diturunkan melalui atmosfernya yang berlapis dan cara karakternya merefleksikan dan melawan dunia mereka – dan satu sama lain. Dengan Prodigy, Lu membuktikan bahwa Buku Dua tidak perlu memainkan biola kedua, memberikan semua intrik dan kesenangan yang mendalam. ” Prodigy adalah kesuksesan instan, hanya karena buku sebelumnya, Legend, mendapatkan pujian dan dukungan tinggi untuk buku berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*