Novel Grafis Sangat Menentukan Genre Yang Menarik

Novel Grafis Sangat Menentukan Genre Yang Menarik

Novel Grafis Sangat Menentukan Genre Yang Menarik

Bagi seseorang yang mengajar tentang novel grafis, menyusun daftar 4 besar sepanjang masa adalah hal yang menantang. Ini bukan hanya cara daftar seperti apa dikompilasi, membuat keputusan yang menyakitkan atas mana favorit untuk dikecualikan, tetapi karena itu juga menimbulkan pertanyaan definisi yang rumit. Bahwa istilah itu merujuk tidak hanya pada fiksi tetapi pada penulisan kehidupan, seperti dalam semua memoar, buku harian, dan sebagainya, diterima – tetapi di luar itu ada sedikit konsensus.

Jika ada beberapa jilid (seperti seri Neil Gaiman’s The Sandman atau Hernandez brothers’ Love and Rockets), haruskah seluruh seri dihitung sebagai satu novel grafis epik atau haruskah hanya volume individu yang memenuhi syarat?

Dan bagaimana dengan buku seperti The Diary of a Teenage Girl karya Phoebe Gloeckner (2002), yang menceritakan kisah alter-ego penulis, Minnie, melalui kombinasi entri buku harian prosa, ilustrasi dengan keterangan, narasi komik, surat, puisi dan foto? Atau jurnalisme dokumenter komik Joe Sacco?

Saya telah memilih lima buku yang saya (dan banyak lainnya) anggap sebagai pusat dari kanon novel grafis. Mereka semua kaya akan buku-buku bertekstur, kuat, bernuansa yang segera menangkap tetapi juga hadiah ulang membaca.

1. Watchmen (1987)

Watchmen

Watchmen Alan Moore dan Dave Gibbons bekerja pada banyak tingkatan antara lain adalah cerita detektif, kisah cinta, komentar tentang politik Perang Dingin dan eksplorasi pertanyaan filosofis dan etis yang mendasar.

Watchmen adalah penghormatan untuk ,dan dekonstruksi – narasi komik klasik superhero klasik, yang pada gilirannya telah mengilhami banyak revisi genre berikutnya, dari Pixar The Incredibles (2004) ke Marvel Comics (dan kemudian MCU) Avengers perang saudara jalan cerita.

Mengganti sudut pandang, mengganggu kronologi, melapisi teks dalam teks, Watchmen adalah narasi yang sangat ambisius yang mengungkapkan detail baru dengan setiap bacaan baru. Ini juga pembalik halaman nyata.

2. Maus (1991)

Maus

Karya seni Spiegelman, Maus, mungkin melakukan lebih dari novel grafis lainnya untuk membuat pembaca dan kritikus menganggap genre ini dengan serius.

Ini adalah kisah penulis, Vladek, yang selamat dari Auschwitz, serta kisah hubungan Spiegelman dengannya. Secara kontroversial mewakili orang Yahudi sebagai tikus antropomorfis, dimangsa oleh kucing-kucing Jerman dan sering dikhianati oleh babi-babi Polandia, Maus tetap menolak stereotip. Novel ini mewakili pengarang dan ayahnya sebagai individu yang cacat dan kompleks yang berjuang dalam berbagai cara untuk menghadapi warisan trauma yang membuat dirinya terasa dalam setiap aspek kehidupan mereka.

3. Ghost World (1997)

Ghost World
Dunia Hantu Daniel Clowes adalah yang terpendek dan sekilas yang paling mudah dari pilihan saya. Ini adalah kisah pahit persahabatan, dan keterasingan bertahap, lulusan sekolah menengah baru-baru ini Enid dan Becky.

Sinis dan rentan, dengan selera humor sinis dan coretan nostalgia, sebagian, merupakan potret seniman ketika seorang gadis muda bergulat dengan seksualitas, etnisitas, dan harapannya yang bertentangan dengan dirinya sendiri.

Tapi Dunia Hantu juga merupakan kebangkitan kuat dari bagaimana rasanya melayang, seperti hantu, melalui lingkungan perkotaan tanpa jiwa yang tanpa jiwa yang dengan sendirinya hantu. Penuh dengan karakter unik dan gambar yang mengesankan, Ghost World mengelola, secara paradoks, untuk mewakili kebosanan dan perasaan bosan dengan jelas dan menghibur.

4. Jimmy Corrigan, the Smartest Kid on Earth (2000)

Jimmy Corrigan, the Smartest Kid on Earth
Jimmy Corrigan karya Chris Ware adalah novel grafis pertama yang dianugerahi hadiah sastra utama di kedua sisi Atlantik – American Book Award dan The Guardian First Book Award.

Seperti Watchmen, Jimmy Corrigan memiliki struktur yang kompleks, non-linear, dan merongrong gagasan konvensional tentang kepahlawanan (super). Seperti Maus, itu adalah buku tentang ayah dan anak; dan seperti Ghost World, ia memiliki protagonis yang melayang tanpa tujuan melalui kehidupan, terasing dari dunia di sekitarnya.

Namun secara visual dan formal lebih radikal daripada buku-buku lain dalam daftar ini. Palet dan format lansekap gelap Chris Ware serta penggunaan diagram, instruksi, dan definisi menjadikan buku ini, sebagai objek dan teks, sangat tidak biasa. Dalam hal narasi juga, Ware adalah inovator hebat – tidak adanya eksposisi dan penomoran halaman, transisi mendadak antara narasi historis yang berfokus pada kakek Jimmy dan narasi masa kini yang berfokus pada Jimmy, penggunaan sekuens mimpi surealis dan gangguan pada panel sequencing konvensional semua membuat Jimmy Corrigan menantang.

Tapi itu sepadan dengan usaha. Itu adalah kisah yang indah dan memilukan yang telah banyak ditiru tetapi tidak pernah lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*